Saturday, September 13, 2008

Pasca PRK : Zon Selatan "Fatigue"...???

Posted on 10:17 AM by GAMIS JOHOR

13 SEPTEMBER 2008 - Alhamdulillah, setinggi kesyukuran saya panjatkan kpd Ilahi atas segala limpahan nikmat dan rahmat ke atas makhluk di muka bumi. Juga pujian padaNya kerana sehingga saat ini nikmat Ramadhan masih lagi Allah bentangkan buat saya dan semua muslim yg bernyawa di kala ini.


Adaptasi Akademik Dalam Dunia Realiti

Penjurusan saya dalam bidang Mekanikal, majoring manufacturing a.k.a pembuatan, sememangnya tidak akan lekang dengan istilah 'fatigue' ini. Bahkan ianya merupakan masalah utama atau 'defect' yakni salah satu jenis kegagalan bahan yang amat2 digeruni oleh jurutera mekanikal. Ini kerana 'crack' atau 'fracture' (retak dan patah) boleh berlaku bila2 masa tanpa ada sebarang sign atau petanda awal kegagalan@patah tersebut akan berlaku.




Kesan 'fatigue' pada sebuah rim basikal


'Fatigue' ini sekiranya diistilahkan dengan bahasa mekanikal ia bermaksud kelesuan yang disebabkan tindakan daya yang berulang-ulang yang dikenakan untuk suatu jangka masa. Pengulangan daya yang berterusan ini sekalipun kecil akan menyebabkan stuktur bahan menjadi lemah, justeru ikatan atom semakin longgar dan akan menghasilkan titik permulaan retak di bahagian 'stress consentration' ataupun titik tumpuan tegasan. Jadi kawasan permulaan retak tadi akan merambat secara cepat dan menyebabkan kegagalan (patah) secara tiba2 tanpa disedari.



Realiti Yang Perlu Dikaji


Fanomena seperti yang saya terangkan di atas, sedikit sebanyak memberi gambaran jelas senario yang berlaku di zon selatan dalam menghadapi Pilihan Raya Kampus (PRK) untuk kali ini. 'Fatigue' atau kelesuan nilai dan semangat politik dikalangan mahasiswa UTM terutamanya, memberi kesan kepada corak pergerakan Pro-Mahasiwa untuk terus menonjolkan diri sebagai platform mahasiswa untuk mahasiswa.

Apa yang dapat saya kongsikan di sini ialah gambaran kelesuan pergerakan mahasiswa selaku 'check n balance' negara adalah disebabkan oleh beberapa faktor luaran dan dalaman yang telah sekian lama menghimpit kehidupan mahasiswa untuk keluar dari kepompong kelesuan ini.

Hatta, sehinggakan gerakan mahasiswa itu sendiri tidak mampu mempamerkan wajah sebenar mereka secara berhadapan dengan mahasiswa menyatakan idealisme untuk mempertahankan hak serta kebajikan mahasiswa.

Isu AUKU yang tidak pernah diapi-apikan, kebajikan mahasiswa yang hanya sayup-sayup kedengaran, masalah hak yang tidak pernah dirungkai dan pelbagai lagi 'kerja gila' zaman mahasiswa masih belum di ambil cakna. Bukan hanya mahasiswa, malah Gerakan Mahasiswa itu sendiri gagal untuk memberi 'enforcement' dan momentum kepada jiwa-jiwa mahasiswa untuk bangun menyatakan pendirian terhadap idealisme mereka.

Kelesuan yang berterusan ini dibimbangi akan menjadi faktor utama kepada kegagalan selamanya, seandainya tindakan awal 'counter-measure' tidak diambil. Apa yang saya bimbangkan ialah sekalipun kita berada di dalam zon kehangatan menanti 16 September atau lebih sesuai dikatakan sebagai Malaysia Baru, namun situasi 'fatigue' zon selatan ini bakal menjadi tabir besar yang menghalang mata mahasiswa dari melihat kebenaran yang sebenarnya.

Lebih saya risaukan ialah, situasi lebih buruk dari yang sebelumnya bakal berlaku. Kita akan terus berenang di dalam dunia kelesuan di bawah tampok pemerintahan ASPIRASI tanpa dapat melahirkan 'figure' yang dapat merubah cuaca politik kampus UTM dalam mendepani masyarakat yang inginkan perubahan. Malah mungkin kita akan ditindas hidup-hidup oleh mereka yang menggunakan kuku dan taring besi di kampus tanpa berusaha untuk mencari jalan keluar dari jerat penindasan ini sekalipun dunia di luar kampus telah ditawan oleh 'pihak kebenaran'.


Salah siapa??

Apakah kekuasaan milik pentadbiran dan ASPIRASI menyebabkan kelesuan generasi hari ini menjadi-jadi??

Apakah alasan AUKU patut dijadikan punca utama kelesuan minda mahasiswa untuk berubah dan merubah??

Mungkinkah pendekatan Gerakan Mahasiwa kampus yang mengambil langkah untuk sekadar menjadi back-liner beralasankan takut dikenakan tindakan dsbg nya??

Setakat ini saya masih lagi kabur dengan cuaca pergerakan mahasiswa di bahagian utara??Mungkinkah barah yang sama sedang meraka derita seperti kami saat ini??Atau mungkin langkah yang lebih jauh berbanding rakan kita yang berada di wilayah politik yang sebenar, yakni zon tengah??

Jadi, persoalan-persoalan di atas saya timbulkan untuk perkongsian bersama bagaimana kelibat mahasiswa di zon tengah khususnya UM bukan setakat disanjungi oleh mahasiswa atas kepimpinan dan idealisma mereka, malah turut digeruni barisan pentadbiran, hatta pimpinan negara sekalipun.

Mungkin percambahan idea ini bakal melahirkan lebih banyak cabang2 idea yang baru buat Gerakan Mahasiswa di zon selatan untuk mengambil peluang PRK kali ini sebagai medan untuk membuka lembaran sejarah baru reformasi mahasiswa zon selatan yang sekian lama telah membeku.

Bukankah kita ingin untuk melihat suatu kesatuan Gerakan Mahasiswa yang berbaris panjang dari utara semenanjung sehingga ke puncak Kinabalu menyatakan mesej bahawa mahasiswa ada kuasa dan suara untuk merekabentuk struktur negara??

Oleh itu saya sememangnya mengalu-alukan pandangan dan idea-idea 'rakan-rakan sepejabat' untuk memberikan zon selatan kunci untuk membuka laluan suara mahasiswa yang telah sekian lama gemanya diserap oleh rasa takut mahasiswa itu sendiri.

Kepada Mahasiswa! Ayuh berubah dan merubah. Kuasa perubahan ada dalam gemggaman kita.

http://amin-hamami.blogspot.com/

No Response to "Pasca PRK : Zon Selatan "Fatigue"...???"