Tuesday, March 10, 2009

Sekitar Himpunan Mansuh PPSMI

Posted on 12:24 AM by GAMIS JOHOR


7 Mac 2009, Malaysia sekali lagi digegarkan dengan himpunan 100 000 rakyat yang terdiri daripada kanak-kanak, mahasiswa, golongan muda dan tua, bahkan sasterawan negara juga turut turun kelapangan dalam menunjukkan rasa bantahan terhadap pelaksanaan PPSMI di sekolah-sekolah.

Himpunan yang dijalankan bukan atas dasar politik ini, jelas menunjukkan bahawa rakyat tidak bersetuju dengan tindakan kerajaan yang seolah-olah meminggirkan Bahasa ibunda sehingga menyebabkan kemerosotan prestasi pelajar-pelajar sekolah dalam subjek Matematik dan juga Sains. Kemerosotan ini jelas terbukti apabila Kementerian Pelajaran Malaysia gagal dalam menunjukkan statistik keputusan sekolah seluruh negara secara terperinci dan terbuka.

Namun, walaupun himpunan ini bukan atas dasar politik, banyak di antara slogan-slogan yang dilaungkan peserta himpunan berbaur politik. Hancur Umno!...Hancur BN..!..merupakan slogan yang dilaungkan oleh seorang pak cik di sana. Jelas laungan tersebut menunjukkan kebencian pak cik tersebut terhadap parti tersebut. Mengapa? Apakah perkaitan mereka dengan ppsmi ini? Namun saya pasti puak-puak inilah yang melaksanakan dasar yang bodoh ini.

Himpunan yang bermula pada pukul 2.00 petang di Masjid Negara, Pasaraya Sogo dan juga Pasar Seni diiringi gerimis yang seolah-olah merestui perjuangan rakyat dalam mendaulatkan bahasa ibunda di tanah air tercinta. Setelah team dari Sogo dan juga Pasar Seni bertembung dengan satu lagi team di Masjid Negara, maka bermulalah perarakan raksasa 100 000 ribu rakyat dari seluruh pelosok tanah air ke Istana Negara.

Namun dalam perhimpunan kali inilah saya merasakan pihak polis dan FRU mengeksploitasikan tanggung jawab mereka dengan penuh kejam dan biadab. Hembusan 'Water Cannon' dan juga tembakan gas pemedih mata bertalu-talu dilepaskan oleh pihak polis terhadap kanak-kanak, golongan emas, dan juga remaja yang menyertai perarakan itu.

Atas dasar menjaga keselamatan peserta perarakan, koordinator Ust Ridhuan Md Noor mengerahkan kumpulan yang tersekat untuk kembali ke Masjid Negara untuk mendapatkan perlindungan. Namun jangkaan ternyata meleset dimana pihak polis dan FRU terus menyerang bertalu-talu sehingga menyaksikan beberapa peserta rebah tersungkur menyembah bumi kerana tidak tahan dengan kesakitan akibat gas beracun yang dilepaskan FRU.

Tidak cukup dengan itu, peserta yang kembali ke masjid negara turut diserang dengan gas beracun dan hembusan cecair kimia 'water cannon' sehingga menyaksikan rumah Allah itu diserang barua umno dan BN dengan rakus. Beberapa cermin masjid negara telah pecah dirempuh peluru-peluru gas beracun sehingga memaksa mereka yang berada di dalam masjid tersebut berkurung ke dalam ruang tengah masjid yang dilitupi pintu kaca.


Video ini menyaksikan FRU melepaskan hembusan 'water cannon' ke arah Masjid Negara dimana peserta himpunan berlindung.


Video ini menyaksikan FRU menyerang Masjid Negara dengan 'water cannon' dan juga tembakan peluru gas pemedih mata.

Namun, memorendum bantahan terhadap pelaksanaan PPSMI dapat juga diserahkan ke Istana Negara oleh Dato A.Samad Said sendiri dan beberapa wakil perarakan Himpunan tersebut. Perhimpunan berakhir di masjid negara dengan ucapan daripada Ust Haji Hadi, YB Mahfodz Omar, Wakil dari front-front Mahasiswa dan juga bacaan doa penutup.


Ihsan dari: Suara Anak Johor

No Response to "Sekitar Himpunan Mansuh PPSMI"